Febtuari 2022, Galeri dan Mini Musium Santa Maria Metro Siap Dibuka

Beritaphoto.id
Revitalisasi galeri sejarah dan mini musium Klinik Santa Maria telah selesai dilakukan di minggu ketiga Januari 2022.

Suster Ciko dari Santa Maria menjelaskan proses pengerjaan galeri dan mini musium ini dilakukan sejak awal tahun 2022,sementara risetnya sendiri telah dilakukan sejak tahun 2021.

“Berkat gotong-royong dan dukungan berbagai kalangan pengerjaanya menjadi cepat dan terasa ringan,” jelasnya.

Sejarah Kolonisasi dan Rumah Sakit Tertua 

Galeri sejarah dan mini musium ini sendiri menampilkan sejarah perkembangan penyebaran katolik di Lampung serta Metro dan berdirinya Rumah Sakit St.Elisabeth pada 1938 yang belakangan berganti nama menjadi Rumah Sakit Santa Maria hingga kini.

Klinik Santa Maria Metro sendiri saat ini telah ditetapkan sebagai bangunan cagar budaya pada pertengahan tahun 2021 lalu.

Dukungan Berbagai Kalangan

Ancilla Hernani dari Sahabat Santa Maria menjelaskan pendanaan pengerjaan galeri sejarah ini berdiri atas donasi publik dari berbagai kalangan.

“Menariknya donasi berasal dari berbagai kalangan dan latar belakang agama serta profesi,ini mencerminkan jiwa bangsa Indonesia dengan budaya gotong-royonh ,”jelasnya.

Selain individu sejumlah organisasi seperti Ikatan Dokter Indonesia (IDI)  Kota Metro dan Pusat Kajian Kebijakan Publik dan Hak Asasi Manusia (PKKPHAM)FH Universitas Lampung juga turut mendukung.

Dari Sepeda Antik Hingga Alat Kesehatan

Mini musium Santa Maria sendiri selain menampilkan alat-alat kesehatan sejak zaman dahulu juga sepeda antik yang digunakan oleh Suster Ludana asal Belanda pada tahun 1937 saat bertugas di Metro

Pegiat Komunitas Onthel Tutut Zatmiko mengatakan jenis sepeda tersebut adalah Een Burgers Deventer, The real Priestterrijwer, sepeda langka yang keluar pada tahun 1924.

“Sepeda ini dibuat khusus untuk para pastur yang berjubah terlihat dari model besinya ini, jenis ini sudah langka,”jelasnya.

Wisata Sejarah dan Kesehatan

Galeri dan Mini Musium ini akan dibuka untuk publik pada bulan Februari 2022.

Ketua IDI Metro dr.Agung berharap peresmian galeri dan mini musium ini akan dihadiri unsur pemerintahan dari pusat hingga ke daerah.

“Kami bersama sedang upayakan agar kehadiran galeri dan musium ini bisa didukung tak hanya oleh warga tapi juga oleh kalangan pemerintah,Bu Wagub Chusnunia juga berkenan hadir di peresmian,”jelasnya.

Agung juga berharap wisata heritage yang dikembangkan di Metro dapat berdampingan dengan wisata kesehatan.

“Kebetulan tiga dari empat cagar budaya yang ada di Metro semuanya berkaitan dengan kesehatan seperti Santa Maria,Health Centre dan Rumah dokter yang kini menjadi Rumah Informasi Sejarah,”jelasnya.

Tingkatkan Literasi Warga

Selain pembukaan galeri  rencananya juga akan dimeriahkan dengan pameran sketsa oleh pelukis sketsa Metro Evit Setiawan dan berbagai pameran lainnya seperti kopi,buku dan tshirt dari berbagai komunitas.

Kabid Kebudayaan Disdikbud Metro Seprita mengatakan kehadiran galeri dan mini musium ini diharapkan akan dapat meningkatkan literasi warga dan kecintaan terhadap cagar budaya.

“Hadirnya galeri sejarah dan mini musium ini sejalan dengan semangat kota literasi yang juga digalakkan di Metro,”pungkasnya.(red/lis)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.